Kamis, 21 Januari 2010

Sudah terbang, dilangit ada tangga lagi..

Selasa, 19 January 2010

Ada yang special dengan hari ini? Entahlah, Cuma lucu aja klo ngingetnya..rencananya hari ini mau ngampus, karena kemaren gak jadi. Sebenernya dari minggu malem badan udah kerasa gak enak, balik ngantor tuh paling cepet jam9, padahal kadang dari pagi masuk kantornya. Gara2 cash flow yang gak akur2 antara riil ama laporannya, jadi lembur. Anyway, gw bangun kesiangan ni hari, karena syndrom tidur setelah sholat subuh susah banget diilangin. Gw sms boss gw yang di kantor (current boss) klo gw gak bisa masuk karena kurang enak badan. Si boss bales, ”okay gapapa. Saya blum bisa buka brankas karena gak ada kuncinya. Oia barusan Neil telp nanyain kmu”. Neil itu ex boss gw, seperti yg pernah gw ceritain, gw pernah kerja buat dia utk ngerjain laporan keuangan saat dia baru aja buka Bar-nya di Bali.

Niatnya mau istirahat, eh kakak gw minta gw untuk ke Jambu dua, servis ”BB china”nya yang rusak. Dasar siaul, tapi dia berhasil nyogok gw pake duit biru, ya udah gw berangkat deh.hehehe

Seperti biasa gw naek angkot donk-dot. Karena malay naek motor, mending naek angkot tinggal duduk dan ngomong ”kiri”, punya sukiber (Supir kita bersama) pula. Naek angkot gw jadi inget tuh, si ex-boss ada apa ya telp gw. Gw sms deh tu bule, basa – basi tanya kabar, trus tanya ada apa. Eh gak lama dia malah telepon ke hape gw. ”Kriing.. Patrick ini aku spongebob, aku butuh bantuanmu!!” kira2 gitu bunyi ringtone hape gw. ”Good day Neil, how are u” gw buka percakapan. “Dika, are u able to come here for tomorrow until Sunday?” dia langsung to the point aja minta bantuan gw. Perlu diperjelas lagi, klo si Boss ni di Bali, iyah BALI, bukan Balitro sebelah gang menteng. Dia pikir gw tinggal loncat satu kaki ke bali kayak maen engkle terus nyampe. Dengan mendadak, dan minta segera pula. ”Bali? I can’t get there this moment, I will have exams for two weeks” dia gak ngerti kali ya gw penuh dengan segudang kesibukan; Makan, Minum, Mandi, Jalan2, Pup, Tidur, Ngupil, Jail, maen game, dan masih banyak lagi yang gak bisa gw kerjakan dengan waktu bersamaan.

”Oh Boy, I need your help rite now” si Boss melas.

“for wat Neil?”

“you know, I need your help too fix the report, tax man will be here by tomorrow”

HAH! Ternyata kerjaan begitu toh, hm yg ni jgn jadi konsumsi publik deh, yg jelas gw berbuat dosa yang tidak ada sangkut pautnya dengan libido. hehe

“you can send it by email to me Neil” kata gw.

“is it wat you suggest? Can you handle it?” Tanya dia dengan agak ragu.

“I’ll try” kata gw lagi.

Singkat cerita, si Boss nyuruh gw bicara dengan sekretarisnya yg gw kira sih agak kurang capable utk buat laporan keuangan yang sesuai SAK (Standar Akuntansi Keuangan) *wae, kayak gw iya ajah. Dia yang bakal terus komunikasi ama gw sampe kerjaannya beres malam ini juga!!! So gw punya sedikit waktu untuk buat laporan laba-rugi selama setahun.

Awalnya agak ragu tuh, makannya gw telp my bestest friend and she is a girl, Fathin Afifah yang kuliah jurusan akuntansi. Okay, dia gak keberatan membantu gw, walau nyatanya dia sempet ragu saat tau gw minta ngapain. Segitu gw minta ngapain, bukan mau diapain, masih ragu juga. Hehehe *paan si?

Gw jadi nyengir. Ada rezeki di hari selasa..otot muka gw berasa kaku, bawaannya senyum mulu. Jadi pamer gigi.

Sebelum ke tempat teman, gw ke Plaza Jambu Dua sebagaimana alasan gw keluar rumah. Benerin hape Negeri Sipit-nya kakak gw. Bicara sana-sini, alis merong dikit, mulut manyun, ngomong keluhan ini itu, akhirnya hapenya diservis tanpa biaya apapun, kecuali ongkos gw naek angkot. Beres dah permintaan kakak gw ”Mission Accomplished” gw langsung cabut ke rumah temen gw, anek angkot 07 ke Jembatan merah dulu. Gw gak peduli nge-tem ato gak, gw pilih yang gw liat parkir lurus depan gw. Duduk, dan langsung setel musik di hape gw. Berasa autis kan? Kayak lagi di kamar dengerin Compo gak peduli ada siapa di sekitar gw, gw ngangguk2 aja. Gak lama ada cewe duduk di sebelah gw, sekilas gw liat wajahnya agak arab. Dengan polesan make up yang wajar. Dari posturnya, mungkin sekitar 2 atau 3 tahun lebih muda dari gw. Awalnya gw gak peduliin, gw yang duduk di pojok kembali melihat ke jalanan, liat manusia lalu lalang dengan kegiatan mereka sendiri2.

Akhirnya angkotnya jalan juga setelah sekian lama ngetem. Entah perasaan gw sekedar ge-er atau bukan, kayaknya cw sebelah gw ngeliatin mulu. Saat dia kira2 gak ngeliat ke gw, gw curi2 pandang liat ke dia. Hidungnya mancung! Hehe.. *dasar pria*. Biar gak canggung, akhirnya gw ambil buku dari tas gw. ”Dale Carnegie – How to make friend” pas banget ya tuh buku. :p Setelah gw mulai membaca, sedikit gw lupa akan keberadaan cewe disamping gw ini. Tapi gak lama, gw bener2 ngerasa dia merhatiin gw, lewat ekor mata gw, gw tau kalo dia lagi memandang gw, entah ada ketombe, kutu, atau kecoa di rambut gw sampe dia ngeliatin kyk gitu. Siaul, gw jadi salting.

Udah nyampe balaikota, di lampu merah si cewe menoleh ke arah lain, jadi wajahnya gak dihadapkan ke gw. Gw sedikit bisa bernafas lega, tapi gak lama kemudian, dia ngeliat gw lagi. Akhirnya gw yang pura2 ngeliat ke jalan, mengangkat wajah gw dari buku dan melihat lurus ke depan, ”udah nyampe mana ya?” kira2 gitu bahasa tubuh gw. Rasa penasaran gw gak bisa gw tahan. Dari liat ke depan gw menoleh ke kanan, alhasil.. !!!

Gw saling liat sama si cewe disamping gw, karena emang dia lagi melihat ke arah gw. Gw bener2 saling pandang, mata gw ama mata dia bertemu kira2 1,78893454875 detik. Saat itu pula gw ngerasa berhenti bernafas, jantung gw berhenti, darah gw gak ngalir, dan syaraf gw mati rasa. Gw Cuma berharap gak mimisan depan tuh cewe, bisa berabe! Matanya putih item seperti layaknya orang Indonesia, Cuma wajahnya aja agak arab, dan bulu matanya lebih lentik dari orang kebanyakan. Bibirnya mungil, kulitnya putih dan rambutnya keriting. Wajahnya menunjukan kalau dia gak dalam keadaan tertekan gak juga sedang bahagia. Dia mengenakan seragam pegawai toko. Gak tau kenapa, waktu hampir dua detik itu seperti lama dan cukup untuk gw mempelajari dirinya secara visual. Kelihatannya dia cw yang tenang, gak bawel, gak pecicilan, dan gak juga kuper. Dari mata, ke otak (tapi gak mikir jorok). Ke tenggorakan (tapi gak nelen ludah), eit tapi gak nyampe ke dada, apalagi ke hati gw. Hehehe (gengsi)

Akhirnya gw terpaksa menoleh duluan, sial! Kebayang betapa dongo bin pongo, jelek bin meletek banget dah expresi gw. Gw masukin buku gw, dan bersiap2 turun. Nah ini, saat gw teriak ”kiri..!” tanda gw meminta supir untuk menepi dan gw udah sampai tujuan, si cewe langsung menoleh ke gw, tapi kali ini gw bisa ngontrol diri gak hampir mimisan kayak sebelumnya. Cewe itu senyum, gw bales senyum, sekali lagi gw bisa liat wajah sejuknya, kali ini lebih menyejukan karena dia senyum. setelah turun gw susuri jalan raya jembatan merah, dan untuk terakhir kalinya saat angkot tsb melewati gw, gw ngeliat wajah tuh cewe, kali ini gak jelas apa expresinya. Karena kita udah jauh, beda alam lagi, dia di bumi, gw di langit.hehe *salah. Dia di Angkot, dan gw jalan kaki.

Untuk kedua kalinya hari ini gw dibuat nyengir, karena kerjaan eling dan wanita yang matanya super indah. Jadi inget lagu Louis Armstrong ”what a wonderful world….”. Gw lanjutin naek angkot 02 kerumah my loveliest friend, sambil gw denger musik lagi. :-)

“Ya Allah, jangan butakan aku dengan harta dunia dan kehilangan Cinta-Mu dan jangan tukar Bidadari Surgaku dengan bidadari Dunia”

Amien..

Like a Brand New Monday..

Senin, 18 January 2010

“Wat a beautifull Monday” entah berapa orang yang membiarkan mulutnya bergerak mengucapkan pujian pada hari senin. Karena gw sendiri pun gak secara serius mengucapkan “senin yang Indah” Cuma karena kebetulan senin adalah hari libur buat gw.

Anyway, walaupun libur tetep aja ada hal yang harus dikerjakan, harus juga diselesaikan. Awalnya gw mau jilid makalah seminar gw yang udah resmi disetujui untuk dijadikan skripsi. But temen gw sms katanya ada problem, so she (iya ‘she’) needs me to share n to be asked for some solution. So janjian lah di Masjid Raya bada Dzuhur.

Motor gw kotor banget setelah seminggu gak dicuci, mana cuaca buruk mulu, hujan sepanjang minggu. Ampyun deh, motor gw lebih mirip ikan gurame yang baru nongol dari lumpur daripada sebuah kendaraan roda dua merk SUJUKI. Rempong da ah, mana rante udah longgar kayak tali jemuran, klo jalan berasa ada belasan kaleng diiket di belakang motor gw dan mengeluarkan suara bising saat menyeret ke jalan. Beuh, kendaraan adalah gadget yang paling pinter merampok majikannya, karena 2 minggu yang lalu, udah abis ratusan ribu Cuma untuk urusan mesin dan karburator. Belum masalah rante dan pengereman yang udah waktunya diganti. Yang ada motor tambah kinclong, badan makin begang.

Jadi gw putusin buat naek angkot hari ini, motor langsung gw masukin tempat cuci, jadi pas gw balik langsung ganteng dah tu motor. Maklum rata2 wanita sekarang bukan demen ama komuk dan kelakuan, tapi ama knalpot, hehe. Gw biasanya intens menggunakan angkot untuk transportasi, setidaknya seminggu sekali. Biasanya setiap hari minggu, tapi hari minggu kemaren, gw harus buru2 ke kantor, jadi terpaksa pake motor yang lebih ngebut.

Seperti biasanya di pinggir jalan udah berjejer angkot2 warna warni. Biru maupun ijo. Karena gak dikejar waktu, gw pilih yang agak kosong supaya bisa duduk di depan. Maklum, gw baru aja nyalain rokok. So gw pilih yang kosong dan si supirnya merokok juga supaya gak ganggu perokok pasif. “de bogor de?!” supirnya teriak sambil melambai ke arah gw, persis kayak ponakan gw yang masih bayi minta gendong. Cuma yang ini gw yakin bakal bikin gw turun bero klo gw paksain gendong. Kulitnya item seperti umumnya supir yang kejemur matahari dan gak pernah kena AC (air conditioner), handuk ditaro di pundaknya yang sebelah kiri, badannya gemuk. Perawakannya mirip taufik savalas (alm) lah, Cuma lebih geheng aja.

Tanpa basa basi gw duduk di depan, nyalain musik, denger lewat headset. Singkat cerita gw udah nyampe jembatan merah. Dan gw selalu biasain jalan dari jembatan merah sampe balaikota buat naek angkot 06, selain ngirit, juga menyehatkan. Jadi pas duduk di angkot 06 cuaca sepanas apapun, penampilan gw kayak abis kehujanan.

Banyak hal yang sebenernya bikin gw seneng buat jalan kaki, selain ngerasa kehilangan moment kayak gini sejak punya kendaraan pribadi, juga bikin gw belajar menikmati hidup. Musik lewat headset udah kayak soundtrack selama gw jalan kaki. Sambil memperhatikan orang2 sekeliling gw yang notabene adalah pengusaha. Iya pengusaha, dari tukang semir, jual keset, sampe pengusaha toko kelontong yang necis keluar masuk bank di daerah Jl. Kapten Muslihat. Klo dulu zamannya SMP, setiap jalan sendiri, selalu aja ada yang gangguin, dari mulai anak SMP lain atau anak SMA yang tukang malak, ampe maling henpon dengan modus “heh, loe yang kemaren gebukin ponakan gw ya? Ikut gw sini”. Kalo sekarang dengan tinggi, berat, wajah sangar, dan bau badan gw seperti ini, cukup untuk buat orang mikir dua kali buat nyamperin gw dan gangguin gw. Paling ada yang nyamperin nanya jam berapa ato sekedar bilang gw udah punya pacar blum.hehe

Setelah jalan kaki entah berapa meter dan naek angkot entah berapa meter, akhirnya nyampe juga gw di Mesjid Raya, sayang gw ketinggalan berjamaah. Gw telepon temen gw buat mastiin dia dimana, ternyata dia udah di jalan. Ya udah gw baca buku dulu tuh di teras mesjid raya. Banyak banget bukunya. Gw pilih yang judulnya menarik. Untuk yang pertama sebelum gw duduk, gw ambil yang judulnya “maju perut pantat mundur”, gw gak merhatiin siapa penulisnya. Cuma terlalu banyak bahasa jawa yang artinya ditampilkan di footnote. Isinya tentang isu politik dan sosial. Buku itu buku yang islami, tapi menurut gw sang penulis mengajak orang untuk bertobat dengan memberi ancaman, memberi contoh2 buruk orang yang berperilaku nyeleneh. Tapi gw seneng kata2 dia yang gini “kebanyakan orang sudah meniru gaya yahudi amerika, apapun dijual demi dirinya, agama, saudara, dan bangsa, kecuali dirinya, karena dirinya memang sudah tidak ada harganya” kalimat keduanya keren banget, sindirannya tajem. Tapi gw gak terusin baca buku tersebut, agak ngebosenin menurut gw. Akhirnya tuh buku gw simpen dan gw seeking buku yang lain. Akhirnya ketemulah buku lama “di Atas Sajadah Cinta” gw mengidolakan banget sang author “Habiburahman El Shirazy” (mudah2n gak salah tulis) beliau juga yang nulis Novel Ayat – Ayat Cinta dan Ketika Cinta Bertasbih. Gak pernah beliau gak berhasil buat gw merinding bahkan menangis, cara dia menyampaikan bagaimana Islam seharusnya dalam diri setiap manusia, dia sampaikan dengan bersahabat dan tidak menggurui, dia membuat karakter seseorang yang berusaha untuk kaffah. Juga untuk kali ini, hampir setiap kalimat yang gw baca membuat gw merinding, gw yakin seluruh rambut di badan gw tuh pada berdiri, mungkin begitu juga dengan bulu idung gw, gw takut aja orang sebelah gw pikir gw sembunyiin sikat gigi di dalem idung. Selain darah yang berdesir setiap membaca potongan kalimat dalam buku itu bahkan gw sempet berkaca –kaca saat karakter utamanya berkata begini “Ya Ilahi, cintailah aku dan anugerahkan aku cinta kepadamu untuk mengalahkan nafsuku, jangan tukar bidadari surgaku dengan bidadari dunia, tapi ya Ilahi, mahklukmu terlalu indah dan mempesona, ya Ilahi, izinkanlah aku mencintainya” kata2nya mengingatkan gw akan cinta kepada kekasih yang abadi, akan kelezatan yang memang tiada tandingannya dan terlalu indah untuk dideskripsikan. Iman kepada Allah dan rasa cinta kepadaNya, rasa takut untuk berpaling dari Allah yang maha pencemburu dan sangat mencintai hambaNya. Buku itu terpaksa gw tutup karena temen gw telpon, dia ngasih tahu kalau dia udah ada di parkiran nungguin gw. Karena gak ada sapu tangan, gw seka mata gw dengan punggung tangan yang gak selebar punggung badan.

”ternyata loe disitu, gw bingung dik, orang kampus pada ^&!%@#^!@(^#*^!@” baru juga nongol dia gak kasih salam, langsung utarain masalah dia kayak apa. Rumit sih, persis seperti masalah salah satu temen gw sebelumnya. Keluarga dan kehidupan sosialnya. Masalah strata mungkin lebih tepatnya. Kadang karena status sosial yang disandangnnya melalui garis keturunan, seseorang harus diberi peraturan super extrim oleh keluarganya sendiri. Gak boleh bergaul ama yang keringatan untuk cari duit, gak boleh yang bukan dari keluarga ”Wikibi” gak boleh ini, gak boleh itu, gak boleh manusia, Embe (kambing) ajah! Dasar rungsing dah manusia, biasanya yang gini tuh keluarga yang emang punya marga di last namenya yang udah super turun temurun dari sebelum masehi. Biasanya, Arab, India, Medan, Ambon, dan beberapa daerah lain (yang memiliki marga BUKAN yang berkelakuan buruk, tidak berlaku majas pars pro toto). Seperti kisah seorang ayah dari Ulama yang terkenal di kalangan para guru agama. Begini ceritanya ; seorang ayah bertanya kepada seorang pekerja kebunnya yang jujur tentang bagaimana seharusnya dia menikahkan anaknya. ”Aku memiliki satu orang anak wanita yang cantik, menurutmu kepada siapa dia harus aku nikahkan?” tanya sang ayah kepada si tukang kebun yang jujur. ”Wahai Tuan, Sesungguhnya seorang Yahudi itu menikahkan anaknya karena harta, Seorang Nasrani menikahkannya karena keindahannya, seorang Arab menikahkan karena garis keturunannya, dan Seorang Muslim menikahkan karena keimanan dan ketakwaan, silahkan tuan sesuaikan dengan golongan tuan sendiri” jawab si tukang kebun dengan tawadhu’. Ya sudah terkenal memang cerita tentang Arab yang concern kepada masalah garasi nasab atau keturunan. Begitupun masalah temen gw ini, dia jadi lebih dipantau karena nama belakang yang dia sandang.

Akhirnya gw tawarin temen gw untuk keluar dari mesjid, gak enak juga ikhtilat laki perempuan depan mesjid. Karena ada masalah juga di kampus, dia menolak gw ajak ke kampus, jadi gw ajak dia ke BTM mengingat disitu banyak toko kelontong, siapa tau ada tukang fotokopi. Selam perjalanan temen gw ngoceh terus, dia ceritain masalahnya dengan penuh emosi. Dibanding gw yang saat itu cuma dengerin, dia lebih banyak ngeluarin kata2 agak kasar. G bisa tahu dari intonasi dan sikap dia, klo dia bener2 lagi kesel. Pokoknya gak ada brentinya deh sampe kita akhirnya berpisah. Gw sampe liat punggungya, siapa tau ada ekor bulet and baterai 4 biji kayak kelinci Duracell, ternyata gak ada. Tapi kuat banget bibirnya mengepak, udah kayak sayap burung kolibri.

”gw ke sana ya” ucap gw sambil menunjuk ke arah Bogor Trade Mall, ”ya udah gw naek 02” udah, itu kalimat terakhir yang gw dan dia ucapkan. Akhirnya kita misah, gw udah laper banget karena menghormati dia yang puasa, gw tunggu dia cabut dulu. Gw gak masuk BTM, gw lebih memilih menyusuri pinggiran Jl. Juanda. Banyak banget pedagang makanan disitu, dari mulai makanan berat macem Baso, Mie Ayam, Soto, ampe cemilan macem Otak2, Batagor, dan Pempek. Akhirnya pilihan gw jatuh pada mie ayam yg penjualnya kelihatan jauh lebih muda daripada gw. ”Bang mie satu ya, pakek mangkok ama mie!” kata gw tanpa ba-bi-bu. Lapar banget. Mungkin setelah sekian lama, ini pertama kalinya lagi gw menginjakan kaki di tempat tersebut. Banyak banget tuna wisma yang lagi tiduran di pinggir jalan. Mungkin sekitar 5 orang yang gw liat. Kira 3 meter dari tempat gw, ada tukang batagor. Pedagangnya sedang duduk menghadap ke gerobaknya, tapi matanya melihat ke lalu lintas yang sedang padat. Tangannya sesekali menyeka wajahnya dengan handuk. Kelihatannya cuaca yang panas saat itu cukup membuatnya berkeringat. Di dekatnya ada seorang anak kira2 umur 3 atau 4 tahun. Dia seperti baru beberapa bulan bisa berjalan, dapat terlihat dari cara dia jalan kesana kemari. Gw bisa berasumsi kalo itu anak dari si tukang batagor, karena dia sempat menegur anaknya agar jangan terlalu dekat ke jalan raya. Berbeda dengan ayahnya yang duduk sepanjang waktu, anaknya sama sekali gak bisa diem jalan kesana kemari sambil mengoceh. Si anak menghampiri sebuah kardus yang kelihatannya penuh dengan sampah non organik, awalnya dia masukin tangannya ke dalam kardus, setelah dia mengetahui ternyata tuh kardus bisa dia ringan, dia angkat kardusnya trus dia balik dan dia tutup kepalanya dengan kardus tersebut, otomatis sampah2 itu menghujani kepala dan badannya. Gw sampe cekikikan liat hal itu, bapaknya nyamperin kelimpungan liat anaknya udah berlumur plastik dari berbagai merk. Mungkin baunya udah gak karuan, hehe.

Setelah selesai makan dan membayar, gw putuskan untuk berjalan lagi, kali ini sesanggupnya gw deh sampe mana, udah cukup bikin pegel juga jalan melulu. Gw bakar lagi rokok sambil berjalan menyusuri trotoar jalan juanda, kelakuan gw gak beda sama pengamen yang ada disitu, jalan kaki sambil mulutnya berasap. Walau udara panas saat itu, tapi mulut gw dan beberapa orang disana masih mengeluarkan uap, hehe. Banyak banget anak sekolah yang cuma duduk dan jongkok di pinggir jalan sambil ngobrol naglor ngidul. Gw gak tau mereka bolos atau memang sudah beres sekolah

Gw lalui jalan di paledang, sampai gumati kayaknya gw udah gak sanggup. Akhirnya gw berhentiin angkot yang lewat. Udah cukup kayaknya makan makanan pemuas rohani *kangen jalan kaki :p* sekarang tinggal balik kerumah.

Nyampe rumah kira2 jam 3an lah, sekitar 15 menit menuju ashar. Tadinya udah niat tidur kecapean, Alhamdulillah, berhasil mengendalikan diri untuk bisa wudhu terus ke mesjid. Sebenernya udah kangen pengen azan, tapi malu rasanya kalo udah lama gak nongol di mesjid, tau2 azan. Biar merebot aja deh. Azan berkumandang, gw gak ganti baju, Cuma pake peci. Dan ni yang gak pernah bisa gw lupain. Begitu gw keluar rumah, kecium wangi harum banget, banget – banget deh! Gw sampe celingak celinguk, apa ada orang ato bukan orang di deket gw. Ternyata gak ada siapa2, gw ampe gosok2 idung gw dan bertingkah seperti Gus Dur yang naek trunin idung. Hm, rasa2nya gw gak pernah nyemprotin minyak wangi ke dalem lobang idung. Selama gw jalan kaki sampe nyampe ke mesjid wanginya masih tercium jelas banget, persis seperti wangi minyak wangi khas arab, wangi kasturi. Wanginya cukup bikin gw gak khusyu (kyk pernah khusyu aja), jadi kepikiran deh selama sholat. Beres sholat wanginya gak ilang, sampe gw masuk rumah dan duduk di ruang tamu. Wanginya udah ilang gitu aja, berubah jadi wangi rambutan yang berasal dari meja makan dikelilingi oleh 4 ponakan gw super bangor tapi gemesen..hm.. ”wat a ...... Monday” :-)

Rabu, 13 Januari 2010

Aoh anak kampung sebelah - Teman Episode dua

Nothing Special for today, tah ceuk bahasa baduwi mah..hehe. Cuma berangkat ngantor pake motor gw yang orang bilang suaranya kayak mesin potong rumput, gara2 klep bensin penyok akibat kecelakaan dua hari berturut2. Kecelakaan hari pertama karena ngetes mesin, bisa jalan kenceng ato gak, yang kedua karena melamun takut terjadi kecelakaan lagi seperti hari pertama. Hehe. Last post gw cerita tentang bagaimana bersikap positif, kali ini mungkin bersikap bebas *tapi bukan sex bebas* bebaskan pikiranmu, terserah mau pake baju ato gak.

Hari ini hari pertama untuk 4 hari ke depan sendirian di kantor. Masalah jurnal umum, cash flow bakal gw yang tanggung jawab. Jangan ampe duit ilang menyebabkan gw dipotong lehernya, eh gajinya. Udah mah kemaren kuliah Studi Kelayakan Bisnis yang super bejibun tugasnya dan bikin otak gw melepuh kayak jempol abis nyeker maen bola di semen. Bikin neraca 7 tahun kaga balance balance! Mak nyos dah, mana tau sendiri pas matkul tuh gw paling banyak fansnya, paling banyak diandalkan! *blushing* wae...

Bicara soal studi kelayakan Bisnis,gw jadi inget temen sekelas gw cewe, pake kerudung, tinggi 160cm-an, ada tulang, daging, kulit, dan pake baju seperti manusia pada umumnya. Namanya Munaroh ( Bukan nama palsu), dia sebenernya dari semester awal udah sekelas ama gw, Cuma mungkin karena selalu banyak ketinggalan, dia lebih banyak mengulang daripada mengambil mata kuliah semester berikutnya *sabar ya*. Munaroh ini pastinya dari keluarga baik2, klo bukan dia pasti tinggal di Penjara bukan kuliah di universitas yang sama dgn gw. Dia sih gak terlalu eye catching baik masalah fisik ato pergaulan, tapi hebatnya, dia selalu keluar cepat saat ujian, salut deuh. Tapi sayangnya, karena buru2 jadi gak Cuma sekali ujian mata kuliah yang sama. Hehe.

Awalnya kenapa dia bisa jadi pusat perhatian, karena pake lotion citra..loh?? eh bukan. Saat pertama kita masuk kelas di tingkat pertama, umumnya saling kenalan, ”hai, gw dwiki, rajin mengaji dan riang gembira” begitu umumnya gw memperkenalkan diri, tapi beda dengan si Munaroh Binti Ahong Bin Lasiban Bin Geulis Gumeulis ini. Saat pertama kali gw kenalan, jawabannya gak umum.

”hai, gw Dwiki” kata gw saat memperkenalkan diri. ”nama loe siapa?” lanjut gw.

”emang penting ya tau nama gw?!” jawabnya dengan rasa jeruk.
Emang luar binasa si Munaroh, baru pertama kali gw denger ada cara memperkenalkan diri lain dari yang lain. Masuk perbendaharaan kalimat gw ah.. (--’).

Ternyata gak hanya gw yang dikasih dodol rasa jeruk cap Munaroh Lasiban, temen2 gw juga gitu. Gak cowok, gak cewek, gak banci, dikasih jawaban asli Cidepit tempat kelahirannya. ”tau tuh si Aoh (Memang nama Panggilan), padahal gw Cuma mau kenal aja, dijawab begono..Sialan” umpat salah satu temen gw. Emang wajar sih ngomong gitu, si Munaroh emang ngeselin. Tapi gw penasaran apa yang menjadi latar belakang dia menjawab gitu, emang gak mau cari temen ato gimana, ato cari perhatian ato cari pekerjaan gw gak ngerti. Pasti ada yang memotivasi dia ngomong gitu *sherlock Holmes Mode : on*. Sejak kejadian itu, Munaroh terkenal sebagai pemudi yang introvert dan kurang bergaul namun tidak digauli.. (’’,). Dan sejak saat itu pula dia sering menjadi bahan pembicaraan di kalangan wakil rakyat. Loh?

Dasar gw, gak berarti perhatian tapi emang iseng. Kadang gw suka pura2 nyapa dia ”pa kabar Oh?” awalnya seperti wataknya yang udah ada di Buku Instruksi penggunaan Munaroh.TM ”Orang ini akan sulit tersenyum” trus ada juga tulisan ”Bahaya Radiasi”, dia gak menanggapi sapaan gw. Tak apalah, toh gw juga iseng. Nah sejak ada Pelem ayat2 cinta, gara2 gw yang super jail ama sapa aja yg ada dalam bingkai pandangan gw *ceileh*, gw jadi dipasang2in deh ama si Munaroh ini, berhubung gw udah jomlo dari lahir hingga sekarang, jadi deh bahan omongan. Ya Cuma buat temen2 kelas gw seneng aja, biar pada nyengir kayak onta. Gw dipanggil Fahri, si Aoh dipanggil Aisyah. Dimirip2in sama pemeran utamanya ituh, siapa? Fedi Dedi, kayak merek Baju dengan Icon orang Jabrik Begang *itu mah Fido Dido*. Si Aoh dimiripin ama Rianti Cat Rights (Hak Asasi Kucing), klo dikasih cadar yang nutupin jidat ampe dagu sih, beuh mirip ajah. Eh, anehnya sejak saat itu, dia jadi mulai nyengir, ajaib! Si Aoh bisa nyengir, untung bukan sayembara ”barangsiapa yang bisa membuat munaroh tersenyum, akan dinikahkan dengannya”. ’bahagia’ ajah deh yang menang sayembara. Klo temen2 gw bilang, ”deuh Iki - Aoh” *kyk nama orang Jepang*, gw nyengir sambil bergumam ”sial loe” sedangkan si Aoh senyum sambil mengedipkan mata ke arah gw sambil miringin kepala mencium bahu sendiri *lebay*.. waduh gawat. ”klo dia nembak gw, trus gw tolak, trus dia bunuh diri, loe pada tanggung jawab yah!” bilang gw ama temen2 gw.. mereka Cuma nyengir pamerin gigi mereka yang sewarna ama langit sore.

Gak Cuma sekali dua kali tuh anak2 pada begitu, sampe akhirnya kayaknya si Aoh bersikap makin aneh. Makin sering ngeliatin gw dengan cara gak biasa, super miring, gw sampe ngira dia ayam yang matanya ada di samping. Karena kesel, ya udah gw tanggepin, klo temen2 gw bilang ”ki, tuh si Aoh sendirian”, gw timpalin deh ”Aoh, sini atuh..ada yang gak ngerti gak?” mampus loe. Biar kaga enek gw ikutin sekalian, hayoh, rek ka mana?! Cibungbulang, Ciseeng. Milu urang, mayar gope ge hayu!!

Saking seringnya gw begitu, lama2 gw kasian juga ya..kesannya dia jadi bahan tertawaan gw n temen2 gw. Eh sampe akhirnya kemarin, lagi pelajaran SKB. Gw masuk kelas dan si Aoh udah ada disitu.. trus dia Manggil gw. ”Dwiki...”
Gw Cuma jawab dengan naekin alis gw sambil nyamperin dia.
”maafin gw ya” tiba2 si Aoh ngomong lagi.
”buat apa?” gw bilang.
”maafin gw aja untuk selama ini” jawabnya lagi..
Gw gak jawab lagi..Cuma senyum *kali ini tulus, serius deh* sambil ninggalin dia..
SHIT..orang yang jadi korban kezaliman gw minta maaf duluan. Gw gak tahu harus minta maaf or Tobat kyk apalagi..,

To be continued..

Sabtu, 09 Januari 2010

Makam dan Tukang Kayu

Alkisah ada seorang raja yang sudah dalam keadaan kritis, dia sedang dikelilingi oleh anak2nya yang sudah setia menemaninya sejak awal dia jatuh sakit. Sang raja kemudian berpesan kepada semua anaknya. “nak, aku sebagai raja sangat mencintai rakyatku, dan aku berharap mereka membalas cintaku”. “mereka pasti mencintai ayah sebagaimana kami mencintai ayah yang bijaksana”, jawab salah satu anaknya. Sang raja berkata lagi, “dengan cinta mereka, aku memiliki satu permintaan. Aku ingin saat aku mati nanti ada yang menemaniku di Kubur hingga 40 hari” anak2nya hanya tertegun. Mereka tidak dapat memberi jawaban kepada ayahnya itu. Tidak lama kemudian, sang raja meninggal dunia. Mereka, anak2 dari raja itu berembug, siapa yang seharusnya menemani ayahnya di dalam kubur. Tapi tidak ada dari seorangpun dari mereka yang berani menemani orang mati. Karena sayang dan ingin memenuhi keinginan ayahnya, akhirnya dibuatlah sayembara, barangsiapa yang sanggup menemani raja di kuburannya akan mendapatkan setengah dari harta kerajaan. Tidak ada satupun orang yang membaca pengumuman tersebut mau, walau imbalannya luar biasa. Akhirnya sayembara itu sampai ke telinga seorang tukang kayu miskin yang tinggal di gunung. Dan dengan segera dia melapor ke kerajaan untuk mengikuti sayembara tersebut.

Dimulailah pemakaman sang raja dengan pendampingnya yang ikut masuk ke kubur. Kubur itu lebih seperti rumah. Disediakan dua tempat tidur, satu untuk sang mayit satu lagi untuk orang yang menemaninya. Si tukang kayu tersebut, juga disediakan makanan untuk 40 hari. Di dalamnya disediakan tali untuk tukang kayu tersebut naik dan sebagai tanda apabila 40 hari telah selesai.

Selesai sudah penyelenggaraan pemakaman, 7 langkah para pengantar meninggalkan makam datang seorang malaikat. Dia terheran – heran menemukan ada dua orang di kubur tersebut, satu terbaring kaku, satu lagi sedang berjalan – jalan.

”Siapa kamu?” tanya malaikat kepada tukang kayu
”Saya tukang kayu” Jawabnya.
”mengapa kau manusia bernyawa ada di dalam kubur” tanya malaikat lagi.
”oh, saya disini untuk menemani sang raja selama 40 hari, dan keluar dari sini saya akan menjadi orang kaya” jawabnya dengan gembira.
”itu apa?” malaikat bertanya sambil menunjuk benda di pinggangnya.
”ini kapak saya, saya gunakan untuk menebang kayu. Kemudian saya jual kayunya” jawabnya dengan jelas.
”darimana kau dapat kapak itu” tanyanya lagi
”ini saya buat sendiri” jawabnya singkat
”darimana kau dapat bahan dasarnya, dimana kau beli, dengan cara apa, kau gunakan untuk apa” malaikat terus bertanya hingga ke akar2nya tentang satu kapak itu yang menjadi harta satu2nya yang dia punya saat itu. Belum selesai malaikat menyelesaikan pertanyaannya, datang tanda dari atas bahwa 40 hari telah habis. Tukang kayu segera memanjat keluar kubur meninggalkan malaikat, dengan terburu2 dia meninggalkan orang2 yang ada di atas yang menunggunya. Salah satu dari mereka yaitu anak raja memanggilnya, ”mau kemana kau, aku mau menyerahkan sebagian harta kerjaan untukmu”.
”aku tidak jadi mengambilnya, ambil saja. Satu kapak saja tidak habis 40 hari aku ditanya, apalagi harta sebanyak itu” jawabnya sambil berlari meninggalkan mereka.

Hikmah dari kisah di atas :

Rasulullah SAW, tidak dapat kita pungkiri adalah seorang manusia yang Allah cintai. Namanya bersanding dengan Nama Allah di pintu surga. Nabi Adam as pun berdoa dengan menyebut nama Muhammad SAW. Tapi cinta Allah kepada Rasulullah, bukan dengan diberinya banyak harta. Tapi justru kesulitan dan kemujahadahan perjuangan untuk mengemban tugas mengajak manusia menyembah Allah, hingga kita manusia di Indonesia mengenal Islam. Dalam sebuah hadits dikatakan, ”jika harta adalah sesuatu yang sangat berharga. Maka Allah tidak akan membiarkan orang kafir memilikinya, hanya orang mukmin yang Allah cintai yang berhak” tapi ternyata tidak. Karena Allah tahu apa yang lebih pantas dimiliki seorang mukmin, yaitu kefahaman akan agama. Sehingga Allah akan balas dengan surga yang abadi kenikmatannya. Namun Islam pun tidak pernah melarang umatnya untuk menjadi kaya, mencari pendapatan dengan bekerja. Dua hal yang harus diingat, pertama : adalah Syirik jika kita meyakini bahwa Syariah yang memberi nafkah kepada kita, kita harus yakin bahwa Allah yang beri rezeki. Bukan pekerjaan kita, bukan boss kita. Kedua : adalah haram, jika kita meninggalkan Syariah. Allah tidak menyukai hambanya yang hanya menengadahkan tangan, memohon rizki kepadanya tapi malas bekerja atau berusaha. Ada suatu riwayat yang menceritakan, jika seorang yang miskin akan masuk surga 500 tahun lebih dulu daripada orang kaya, karena hartanya lebih sedikit untuk dihisab. Namun ada juga riwayat yang mengatakan bahwa seorang yang kaya lebih dulu masuk daripada syuhada dan ulama. Karena kedermawanannya, sedekahnyalah yang memunmgkinkan syuhada dapat berperang dan ulama dapat mengajar. Sedangkan orang miskin sulit memiliki kemungkinan seperti itu. Jadi sekarang terserah kita, ingin Zuhud seperti Khalifah Umar ra, atau kaya seperti Abdurahman bin Auf yang menghasilkan ribuan keping dinar (emas) hanya dalam sehari. Yang penting apa yang kita lakukan untuk Allah. Kaya atau tidak, semua Allah yang beri. Kita hanya tinggal bersyukur. Tugas kita bukan mencari dunia, tapi menyiapkan bekal untuk akhirat, untuk mengajak orang kepada kebaikan dan beribadah. Jadilah sukses di segala bidang. Agama, Pendidikan, Karier, Kehidupan, berbuat yang terbaik selama itu positif. Jadilah tauladan, sehingga apabila ada orang yang bertanya kepada kita, ”apa rahasia antum sehingga bisa sukses, bisa pintar, bisa kaya” kita jawab, ”Kitabullah dan Sunnah RasulNya”. Amien ya Robbal Alamin.

Wallahu a’lam bishshawab

Rabu, 06 Januari 2010




If you're not the one then why does my soul feel glad today?
If you're not the one then why does my hand fit yours this way?
If you are not mine then why does your heart return my call?
If you are not mine would I have the strength to stand at all?

I never know what the future brings
But I know you're here with me now
We'll make it through
And I hope you are the one I share my life with

If I don't need you then why am I crying on my bed?
If I don't need you then why does your name resound in my head?
If you're not for me then why does this distance maim my life?
If you're not for me then why do I dream of you as my wife?

I don't know why you're so far away
But I know that "this much" is true
We'll make it through
And I hope you are the one I share my life with
And I wish that you could be the one I die with
And I'm praying you're the one I build my home with
I hope I love you all my life

'Cause I miss you, body and soul so strong that it takes my breath away
And I breathe you into my heart and pray for the strength to stand today
'Cause I love you, whether it's wrong or right
And though I can't be with you tonight
You know my heart is by your side

I don't wanna run away but I can't take it, I don't understand
If I'm not made for you then why does my heart tell me that I am?
Is there any way that I can stay in your arms?

*words that I always use to asks my self*

Kadang banyak hal yang membuat gw selalu menertawakan hal – hal yang kecil, bahkan membuat orang lain tertawa..tapi ada kalanya tak ada hasrat untuk bergembira.. I just can tell my self “hey, I know you’ll be over her”

Selasa, 05 Januari 2010

Berpikir Positif - Teman Episode satu

Hai, gw biasa memanggil diri gw sendiri dwiki. Sekarang gw kuliah semester tujuh di unversitas Pakuan Bogor. Yang lagi sibuk gw kerjain sekarang Cuma ngurusin skripsi gw yang udah mulai gw susun. Gw seneng banget baca buku, karena dengan buku gw bisa berimajinasi lebih baik dari kenyataan yang ada, ya awalnya gw ngerasa kalau hidup tuh gak adil buat gw. Tapi sejak gw mulai baca buku “who will cry when you die” gw berubah pikiran. Si penulis Mr Robin Sharma, udah berhasil mempengaruhi pikiran gw untuk selalu berpikir positif. Iya, positif.

Gw juga kerja paruh waktu di salah satu bank swasta. Beruntung banget bukan gw? Ya, gw pun merasa begitu. Kerjanya juga mudah, gw cuma tunggu perintah teller untuk fotokopi KTP nasabah. Luar biasa baik hatinya memang, mereka menempatkan gw di posisi yang ringan, yang sungguh buat gw berdedikasi. Mereka bilang Cuma gw yang pantas dipekerjakan untuk mengoperasikan mesin paling mahal disana, mesin fotokopi. Wuih senengnya.

Gw tinggal di kostan deket kampus. Cuma sekitar 5 menit dari gerbang kampus. Di kostan gw tinggal juga 4 orang perempuan selain gw dan mereka sekelas ama gw. Gw Cuma cari kostan yang ada dapurnya sendiri, ternyata Cuma disini, di kostan yang udah lama gw tinggali sejak 3 tahun lalu. Temen kostan gw tuh paling pengertian, gw yakin mereka pasti menganggap gw sebagai teman dekat. Buktinya mereka selalu ngerumunin gw saat Mata Kuliah Penganggaran dan Studi Kelayakan Bisnis, saat itu gw satu – satunya mahasiswa yang gak harus mengulang UTS mata kuliah tersebut, sedangkan mereka nilainya agak sedikit kurang memuaskan. Dan mungkin supaya gw lebih percaya diri, mereka memilih hasil ujian gw untuk perbandingan dengan yang mereka punya. Begitu juga jika ada tugas, mereka selalu ajak gw gabung. Biasanya gw yang ngetik dan mereka menghibur gw dengan saling mengobrol kesana kemari dan membiarkan gw ngetik. Atau jika gw butuh keheningan, mereka ngerti banget, mereka akan ninggalin gw untuk tidur dan gw bisa terusin kerjaan gw ngerjain tugas gw dan mereka. Kalo saat bermain, saat itu pula mereka berusaha ngasih waktu gw untuk sendiri. Mereka gak pernah memaksa gw untuk ikut, bahkan mereka gak pernah ajak gw. Mereka tahu kalo mereka udah terlalu sering temenin gw, jadi mereka gak kabarin gw kalo main keluar supaya gw bisa sendiri di kostan. Mereka memang luar biasa, teman yang pengertian.

Temen temen gw orang yang beruntung, mereka banyak diberi kelebihan oleh Tuhan. Yang pertama namanya Nurlita, biasa dipanggil Nurli. Dia punya bibir bawah lebih tebal dari yang lain. Kadang gw kasih saran ke dia untuk selalu mengikat keranjang di perutnya, supaya kalo bibirnya jatuh, dia gak perlu repot untuk cari kemana2, dan dia Cuma menjawab “Sialan loe ki!”, pikir gw mungkin sialan itu kata lain untuk terima kasih. Dia juga memiliki badan lebih pendek dari yang lain. Mungkin sekitar 140 – 145cm. Dia juga sering bikin orang lain tertawa, saat dia memaksa seorang agensi agar dia dijadikan model fashion, agensi itu tertawa terbahak – bahak hingga menangis sambil menunjuk ke arahnya, dan setelah itu dia pasti akan menangis sambil menjatuhkan diri ke tempat tidur, gw rasa dia terharu atas sikap baik yang udah dia lakukan. Dia memang seorang yang tulus menghibur. Tuhan memberkatimu li.

Yang kedua namanya Nur Aini, biasa dipanggil Nurni. Seperti kembar memang dengan Nurli, tapi bukan mereka tidak punya hubungan darah, kalo hubungan badan gw rasa mereka pernah. Gw juga mikir kalo orang tua Nurni tuh luar biasa, kata ‘Nur’ pasti diambil dari bahasa arab yang artinya ‘Cahaya’, sedangkan kata ‘Aini’ dari kata ‘Wo Ai Ni’ Bahasa Cina yang artinya ‘Aku cinta kamu’ jadi arti ‘Nur Aini’ itu sendiri pasti artinya ‘Cahaya cinta kamu’ karena hal itu memang terbukti, cahaya memang mencintainya, buktinya cahaya selalu terlihat di jidatnya. Ya, itulah kelebihan Nurni, dia memiliki jidat lebih luas dari orang lain. Mungkin cukup untuk menulis kata pengantar skripsi dengan ukuran font 14 di jidatnya. Sayang sekali dia tidak bercita – cita menjadi fotografer. Padahal cahaya jidatnya bisa cukup terang untuk menggantikan Lampu Blitz kamera. Ya tak apalah, Nurni lebih mengerti dengan apa yang harus dia lakukan dengan kelebihannya.

Yang ketiga namanya Wati. Dia adalah orang yang paling sering gw puji karena kelebihannya. Dia lebih berat dari kita semua, dan mungkin lebih berat dari berat badan gw dan ketiga teman gw jika digabungkan. Dia juga memiliki wajah lebih lebar dari orang lain. Nih ya, kalau kita buka lebar telapak tangan kita dan menggabungkannya, itu bahkan gak cukup untuk menutupi semua wajahnya. Dia rajin banget foto wajahnya sendiri, gw pikir dia pasti sering main ke Lembang bandung, karena Cuma lensa teropong bintang yang sanggup memuat wajahnya, tapi dia bilang, dia Cuma pake hape kamera miliknya kok, hm gw salah mengira kali ini. Dia juga beruntung, jerawat jadi punya tempat lebih di wajahnya. Iya, dia punya lebih banyak jerawat dari kita. Gw rasa dia harus jadi tukang siomay, karena jerawatnya cukup untuk menggantikan sambal kacang yang memakan biaya. Dia juga punya kepercayaan diri lebih dari kita, dia selalu pakai baju ketat walau lemak perutnya menyembul keluar seperti kue muffin. Soal percaya diri, dia patut jadi teladan. Gw bangga am loe wat!

Yang terakhir biasa dipanggil Onah. Nama panjangnya Siti Marqonah, dia lebih luar biasa lagi, di zaman serba modern ini masih ada juga nama seperti dia, dia memang seorang yang berbeda dan langka. Dia seorang keturunan Arab, tapi dia punya kelebihan daripada orang – orang Arab pada umumnya. Ya, hidungnya lebih pesek daripada orang arab lain. Luar biasa memang, dia memang terlahir sebagai seorang yang berbeda, suatu saat dia pasti membawa perubahan, perubahan stigma kalau orang Arab tuh pasti mancung,dan dia nggak! Laf yu pul deh Onah.

Mereka juga beruntung soal materi, mereka selalu dapat banyak kiriman dari orang tua mereka. Jadi gak harus kerja kayak gw, mereka juga pinter, sering banget mereka nitip absen tapi gak ketahuan, pinter ngeles. Bahkan walau jarang belajar, nilai mereka bagus – bagus. Klo seandainya mereka melihat kertas jawaban orang lain saat ujian, mereka Cuma memastikan jawaban mereka benar atau tidak. Hm..

Sedangkan gw? Temen gw bilang gw pasti punya lebih banyak dosa karena lebih banyak ngatain orang. Cuma itu aja kelebihan gw, gw pinter banget melihat apa kelebihan yang orang lain punya.

Hari ini mata kuliah dosen tua, dia juga seorang pembantu dekan. Gw lapar banget klo liat dia, wajahnya persis Bondan Winarno yang bawain acara wisata kuliner. Tinggal bilang “mak nyos!” pasti menang di acara the promotor. Hari ini juga dia kasih tugas lagi, kali ini menghitung nilai perusahaan sebagai studi kelayakan bisnis untuk 20 tahun ke depan, huh banyak banget sih boss. Tapi seperti buku bilang, mengeluh sebelum mengerjakan apa – apa sama dengan mundur dari start 50m untuk sebuah perlombaan.

To Be Continued…

Jumat, 01 Januari 2010

GG (hadnuG hasileG)

Wat de heck! Mungkin itu kata yang pas buat hari ini..berhubung gw masuk angin parah ampe puyeng gara2 begadang dan “berasap” semalaman..pagi dipaksain sarapan, malah jadi super enek..
Eh, tahun baru ya? Gak terlalu berpengaruh si, cuma angka di kalendar aja yang berubah, dari 09 jadi 10. Hari, fisik, kantong, rumah, lingkungan, gak banyak berubah tuh..paling muka nambahin jerawat aja karena begadang.

1 january ngabisin waktu seharian dirumah, pas malem taun baru sama sekali gak tidur, bada subuh baru deh tepar, jadi bangun jam 10. Cuma bertiga aja dirumah, papah, mamah, and anaknya yang paling ganteng di keluarga karena laki2 satu2nya..udah lama nih gak begini, abisin waktu dirumah. Gw gak ngerti deh kenapa gw tuh lebih sering merenung (daripada bekerja :D) sendiri klo udah dirumah. Jadi suka ngebayangin, ternyata banyak ya hal2 yang hilang seiring umur berjalan. Bahkan pagi ato siang hari ada dirumah aja merupakan sesuatu yang langka, makan satu meja ama ortu juga sangat langka, tidur ama ortu bahkan udah punah (wat de..).

Well kemaren tuh gw lupa banget klo tanggal satu bertepatan dengan hari raya umat Islam, Hari Jumat. Lupa gw klo dzuhur diganti jumat. Gw baru masuk kamar mandi jam 11an, si emak teriak dari luar yang ngagetin gw lagi nyanyi Autumn Leavesnya Buble (perlu diketahui, kamar mandi adalah studio pribadi gw, yang gak ada alat musik tapi sering ada gedoran pintu ”GANDENG DIKAAAA...!!!”) ”Dika cepet udah mau adzaaaan, sekarang hari Jumaat! Si Mamah teriak diluar seolah menyahut nyanyian gw (”Dikaaaa we looooveeeee youuuu!!”). ”iya mah! Lagi sabunan!” gw jawab dengan teriakan gak kalah cempreng. Bener2 hari yang beda emang hari itu, entah kenapa feels like I was putting the lost jigsaw of my life back into place. Berasa pengen nyengir, juga sedikit sedih :P.

Yang paling bikin sedih pas gw ambil Ghamis Coklat bekas Kakek gw Haji. Ini ghamis paling panjang yang gw punya, dari bahu ampe mata kaki panjangnya, walau sedikit udah gw potong supaya gak isbal . Rasanya aneh banget, udah lama gak gw pake, beda banget ama dulu. Mondar mandir mesjid pake ni gamis, sekarang mondar mandir diskotik (idih amit2) hehehe..kaga lah. Cuma betul kata ustad sebagaimana jalan hidup yang unsteady, iman juga merupakan hal yang fluktuatif. Ustad menganalogikan ”Iman itu seperti air dalam ember yang ditaruh di atas kepala kita, dan kita umat akhir zaman tidak pernah bisa maju ke depan tanpa menumpahkan sedikit atau banyak airnya. Maka tergantung kita jika suatu saat sampai kepada akhir jalan, masih ada airnya atau tidak. Dan air yang bisa mengisinya hanyalah amal sholeh”, ada alasan ustad mengatakan kenapa umat akhir zaman tidak pernah tidak menumpahkan airnya. Obviously dapat kita lihat sendiri, maksiat senantiasa masuk dalam bingkai pandangan yang mengurangi iman. Tak ada yang patut disalahkan, kita sendirilah yang berperan dalam baik atau buruknya amal kita nanti. Huh..semua apa yang ustad bilang masih jelas ada di pikiran gw. Gw liat muka gw di kaca makin tua, gak tau deh ni rambut bisa sampe ubanan ato gak. Gw gak tau juga sebanyak apa air yang ada di ember gw, iman seperti apa yang ada di dalam hati gw. Atas dosa2 yang udah banyak gw lakuin, secara pribadi gw bisa mengukur seberapa banyak air yang gw punya (beser ato gak  )

Jadi inget kata Opick, salah satu obat hati adalah berkumpul dengan orang soleh, dan gw udah banyak kehilangan waktu gw untuk itu. Bukan waktu yang hilang sih, tapi kesadaran gw untuk meluangkan waktu untuk itu. Dan bukan berarti selama ini gw selalu berkumpul dengan orang yang secara explisit tidak sholeh atau salah, semua kembali kepada diri sendiri. Tapi gw juga bisa mengukur kemampuan gw sampe mana, kemampuan gw untuk tetap teguh pendirian, dan gw orang yang lemah dalam hal itu. Banyak hal yang gw pikir harus buang bajunya kalau baju itu kotor dibanding mencucinya. Iya, sangat salah memang. Tindakan yang sangat tidak bijaksana, tapi ya justru itu, gw yang mengenal diri gw sendiri, gw yang mengukur apa yang dapat diukur dari diri gw, dan gw juga yang harus mengambil keputusan untuk diri gw sendiri. Lucu memang, ada kalanya gw suka males untuk hang out ama temen, bahkan ngerasa pengen habisin waktu sendiri tanpa diganggu temen. Entah kenapa, banyak hal yang menggoyahkan prinsip gw. Prinsip untuk senantiasa berbuat baik dan benar. Prinsip gw bahwa tujuan hidup adalah hidup yang memiliki tujuan, tujuan untuk accomplish apa yang membuat gw bahagia. Mencari apa yang bisa menjadi makna daripada sekedar harta. Intinya sih kadang sulit untuk berkata ’tidak’. Ajakan temen yang melenceng dari prinsip gw, kadang sulit untuk ditolak, kadang dengan dalih menjaga perasaan, dan bla bla bla. Makannya itu gw kadang ambil jalan pintas untuk melakukan kegiatan sendiri. Hm kadang merasa hidup terlalu berlebihan dalam hal bersikap, tapi kadang ketika dibuat keputusan atas sikap tersebut, gak ada hal lain selain rasa lega kayak abis pipis pas kebelet. Masih sulit untuk menjadi garam yang selalu asin dimana saja, gw masih seperti air yang asin saat berada dengan garam, manis saat dengan gula, atau bahkan keruh saat berada dalam kubangan. Wallahu ’alam bishshawab.

“Wahai tuhanku, kepada Engkaulah aku adukan kelemahan tenagaku dan kekurangan upayaku pada pandangan manusia. Wahai Tuhan Yang Maha Rahiim, Engkaulah Tuhannya orang-orang yang lemah dan Engkaulah Tuhanku. Kepada siapa Engkau menyerahkan diriku? Kepada musuh yang akan menerkam aku atau kepada keluarga yang Engkau berikan kepadanya urusanku, tidak ada keberatan bagiku asalkan Engkau tidak marah padaku. Sedangkan afiat-Mu lebih luas bagiku. Aku berlindung dengan cahaya muka-Mu yang mulia yang menyinari langit dan menerangi segala yang gelap dan atas-Nyalah teratur segala urusan dunia dan akhirat. Dari Engkau menimpakan atas diriku kemarahan-Mu atau dari Engkau turun atasku adzab-Mu. Kepada Engkaulah aku adukan halku sehingga Engkau ridha. Tidak ada daya dan upaya melainkan dengan Engkau.”